Menyimpan Kontak Mantan, Yay or Nay?

 Martabak Bunder– Bismillah.. Ini merupakan blog collab pertama saya bareng temen ngerumpi saya mbak Fika, kalo mau kenalan langsung aja ke blognya hehehe. Kategori baru di blog ini. Moga aja kalian suka! (efek halu percaya diri kalo banyak yang baca 😂😂😂)

Sebelumnya #Fika&KarinNgerumpi ini bakal tayang seminggu sekali tiap hari senin. Blog Collab satu ini bakal bahas banyak hal mulai dari pernikahan, hubungan, serta urusan perdapuran. Wajar, kami berdua merupakan ibu rumah tangga. Gak jauh-jauhlah dari urusan yang seperti itu.

Kali ini, kami setuju untuk bahas hal yg remeh dulu ya. Ketika melempar ide blogpost saya menawarkan kepada Fika beberapa tema, dan yang disetujui untuk diulas terlebih dahulu adalah Menyimpan Kontak Mantan? Yay or Nay?. Buat yang penasaran pandangan dan ulasan seorang Parenting Influencer yang suka posting resep MPASI di Feed instagramnya ini, bisa langsung klik link dibawah ini ya…

#Fika&KarinNgerumpi #1

“Bagaimana saya menyimpan kontak Mantan jika tak pernah punya mantan?” ✌🏻😁😁😁

lalu dilempar netijen sendal!

IYA. Untuk dunia per-mantan-an saya bukan ahlinya. Saya belum pernah merasakan yang namanya pacaran, apalagi punya mantan, ye kan?. Janganlah kasihan dengan keadaan saya.

Baca Juga: 7 Kriteria Memilih Suami

Dahulu mikirnya sederhana, hanya ingin fokus belajar dan harus juara kelas. Kalau tidak, beasiswa bakal melayang. Ah, boro-boro buat pacaran, buat pulang sekolah naik angkot saja bersyukurnya udah di ubun-ubun. Tidak hanya karena faktor itu saja, ketegasan orang tua  dalam hal agama tidak main-main. Dilarang Pacaran sudah jelas terpampang di tiap sudut rumah! 😂😂😂

Eh tapi, boleh ya saya urun rembug menyoal dunia per-mantan-an. Dasarnya dari beberapa pengalaman inner circle saya juga. Eh by the way, suami juga punya mantan ya. Jadi, tulisan ini juga gak ngawang banget kan ya? ☺☺ Moga aja tulisan retjeh ini dapat menjadi gambaran dan pandangan baru soal ilmu per-mantan-an yang katanya indah semu tak terlupakan. Tsaah…

 

Big Nay buat nyimpan kontak Mantan

Saya sih, NO. Apalagi buat yang udah memutuskan berumah tangga sih ya. Kesannya jadi menyimpan semua memori indah  yang harus ditutup rapat-rapat. IMHO, Kasihan banget pasangannya ya. Eh apa cuma aku aja yang baper. Membayangkan suami masih menyimpan kontak mantan jaman jahiliyyah beliau. Pastinya bakal uring-uringan. Hahaha Ehm, ini cuma pendapat pribadi semata. Setuju gak setuju tergantung orangnya.

Saya mah pencemburunya level akut. Mungkin ada beberapa orang menganggap hanya menyimpan kontak aja baper, ya wes wong saya ga mekso buat setuju pendapat saya.

Beda lagi kalau sudah berteman via sosial media. Ya, saya ga perlu uring-uringan bete gak jelas buat unfollow, unfriend, atau bahkan nge-block mantan suami di sosial media. Alhamdulillah saya percaya banget sama suami, gak bakal melakukan hal aneh-aneh untuk saat ini. Khusnudzann aja, saya juga bukan tipe istri yang kepo urusan suami. Percaya itu kunci. Ambil hape suami aja harus ijin. Dan memang gak ada yang aneh-aneh.

Tapi, kalau suami menyimpan komtak, saya bakal saranin buat hapus aja sih, kenapa? Dibawah ada beberapa alasan kenapa Nah banget buat nyimpen kontak mantan di hape.

 

Fokus Masa Depan

Yup, Menurut saya berasa kaya gagal move on.  Apa ada manfaat berarti kita menyimpan sesuatu kurang unfaedah? Padahal banyak yang harus dipikiran ketika berumah tangga. Lebih baik menjalin banyak memori indah bareng suami/istri kita sendiri. Tanpa mengingat ingat mantan.

Kalau, nanti ada urusan pekerjaan penting?”

Alasan klasik tapi gak asik. Buat yang sudah berumah tangga mah mending hapus aja kontak mantan, Jadi lebih fokus merencanakan masa depan. Takutnya nih, karena keisengan waktu scroll kontak nomer hape, dan pas kurang kerjaan, jadinya mudah menghubungi.

Yang lama-lama iseng jadi keterusan. Terus? Wallohu’alam. Saya tidak bisa membayangkan keisengan bersama bukan mahrom itu berlanjut menjadi mengenang memori indah jaman dahulu.

 

Celah Godaan

Dari iseng tersebut. Celah godaan pihak ketiga alias setan mulai ikut menjadi cheers leader utama. Tumbuh kenangan-kenangan jaman dahulu. Jika posisi tersebut sedang dalm riak rumah tangga, seakan-akan pasangan menjadi salah apapun. Membandingkan dengan kehadiran mantan. Naudzubillah saya belum bisa membayangkan hal itu samapi terjadi.

Intinya, celah godaan itu semakin besar jika dibarengi dengan effort yang lebih kecil. Yes, nomer kontak mantan tersedia di handphone pasangan. Kalau media sosial? Seharusnya kesempatan yang dimiliki sama besar. Saya belum dapat membayangkan kemungkinan tersebut terjadi. Sampai saat ini saya hanya bisa ikhtiar untuk menutup ruang-ruang kecil yang disukai oleh musuh utama kita.

 

Mengkambing hitamkan Ukhuwah

Nah ini! Kadang dengan alasan janganlah sampai memutuskan ukhuwah. Wadoh buk! Namanya ukhuwah juga tidak harus menjadikan kita ber-chat ria dengan non mahrom. Menjalin ukhuwah tapi melakukan dosa di bagian lain. Innalillahi.

Ukhuwah mah yang membuat kita semakin mendekatkan diri sama Alloh bukan malah menjauhkan. Bukan sok mau ngatur sih. Ini tergantung pilihan hidup ya. Mungkin ada yang bilang cuma masalah kontak mantan aja diributin. Susah juga kalau ada ngomong orang kaya gitu. Tiap orang lagi-lagi punya standar beda sih. Dan saya pun juga punya standar sendiri. Meksooo 😂😁✌🏻

Ambil Hikmah dan Lupakan!

Mantan sendiri artinya juga sesuatu yang sudah tidak kita manfaatkan. Intinya ya udah, lupakan aja. Ambil hikmah baiknya. Mau tak mau toh juga bagian dari masa lalu kita. Yang sudah menuntut ilmu syari ya sudah pasti sudah lebih tahu dong, bagaimana menanggapi masa lalu. Hanya bagian dari aib diri. Bukan sok suci, dan merasa sudah suci, saya juga tak luput dari dosa, tapi masih ingin berusaha lah tiap detik memperbaiki diri. Cara melupakan ya cari lingkungan yang mendukung lah,

Alloh Sudah Tunjukkan

Bagi saya, takdir Alloh itu paten. Kalo sekarang pasangan yang kamu mengarungi hidup bareng dia bukan mantan kamu. Ya udah, syukuri aja. Bagian dari takdir kali. Oh iya, mungkin aja kamu juga bukan bagian takdir dari si mantan ☺. Alloh punya rahasia di tiap masing masing jalan hidup. Enjoy aja lah.. Biar pasangan juga gak uring uringan dibandingin ma mantan mulu.

Sungguh ya tulisan gak nyambung dan unfaedah. Gapapa lah sedikit mau cari bahasan topik lain. Wahai mantan say bye aja ya sama masa lalu, jangan ngerusuhi masa depan orang lain. Ah tetep! Akhir yang klimaks sekali.

 

semoga Alloh selalu menjaga kita dari perbuatan yang tidak diridhoiNya

 

 

6 thoughts on “Menyimpan Kontak Mantan, Yay or Nay?

  1. saya tidak tahu arti mantan yang sesungguhnya karena saya dulu tidak membuang2 waktu untuk cuma gonta ganti pacar..

    kagum adalah manusiawi, jika positif maka akan saya bawa pulang untuk saya aplikasikan pada pasangan resmi saya.. jika negatif, maka akan menjadi pelajaran bagi kami berdua..

  2. Kepoin Mantan? Yah, kadang-kadang pengen, sih. Sebelum benar-benar melakukannya harus menyiapkan mental dulu, hehe..
    Sempat mantan ngeadd pertemanan di FB, tapi gak saya tanggepi. Yang penting kan bisa tetep kepo-kepo, untungnya setting FBnya publik hahaha..

  3. Tulisan yg katanya retjeh bikin ketawa ketiwi tapinya. Masa jahiliyah bgt kl ngomongin mantan ini ya. Setujuuuu sekarang mah ga penting pake banget^^

    Btw mb, jawab Q di blog post ku, Texas udah ada conversation classnya, lbh murah kl sekelas bisa berkelompok 8 org an gitu. Aku ya mau sih, tapi nabung dulu, wkwk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *