7 Tips Jualan Online di Instagram bagi Pemula

Instagram Untuk Jualan Online?—– Jadi  pedagang di jaman sekarang yang katanya millenial itu, pasti sulit lepas dari yang namanya media sosial.

Mulai dari facebook, twitter, LINE, path, hingga ke instagram. Jika kita tidak berinovasi untuk ikut belajar trend lifestyle cara jualan saat ini, otomatis seleksi alam berlaku. Halooo! Hari ini brooo, jamannya ojek online, beli sepatu online, beli parfum online, sambal terasi pun online. Hehehe kalau ga ngikutin perkembangan jaman, bisa-bisa usaha yang sudah kita rintis bisa dengan sekejap kolaps. Ya Alloh naudzubillah…

Nah, untuk kali ini saya mau berbagi tips jualan online via instagram. *ehem*

Reader: “emang kamu punya online shop, rin? Sampe berani ngasih tips segala?”

Saya: “kalo sekarang kagak, kalo dulu (((DULU))) Iyaaa.. Dulu punya!” *nyengir*

Kemudian reader bingung. 😉

Ini tips yang insyaAlloh ampuh bagi para instragamer pemula yang punya Online Shop dan belum ada budgeting untuk promosi gede. Dulu saya pernah punya usaha yang salah satu promosinya via instagram. Nah, kebetulan waktu itu saya jadi salah satu team untuk marketing via instagram. Yah, memang belum expert sih.. Tapi waktu itu banyak belajar dan memahami cara kerja instagram.. Sebelum instagram ngeluarin update terbaru mereka tentang bussiness account ataupun instagram ads atau yang lagi booming banget yakni dunia endorse mangendorse hihi :). Yadalah.. Cuss..

1. Tentukan TARGET PASAR jualan kamu!

Target pasar itu penting banget loh gaes buat kelanjutan usahamu. Tips ini bukan hanya berguna banget ketika kamu menggunakan instagram sebagai media promosi produkmu, bahkan juga pada media lain seperti fb, dan twitter. Layaknya blog yang ber-niche kamu butuh nentuin kepada siapa kamu berjualan. Mau di promosiin ke siapa. Kaya gimana biar bisa closing. Oke, kalau kamu sekarang berpikir targetmu semua orang yang ada dunia ini. So, mulai sekarang benahi mindset kamu buat FOKUS dan lebih SPESIFIK nentuin target pasar. Kemungkinan kalau target pasar kita makin spesifik dan kecil, banyak hal yang bisa kita hemat dalam promosi. Contohnya nih hemat waktu, pikiran dan tentunya budget pengeluaran bisa ditekan. 🙂

Misal:

Kamu punya produk Oleh-Oleh Khas Kota Jember Prol Tape. Produk sudah Oke, dan lezat, kualitas bahan nomero uno, inovasi rasa banyak pilihan, packaging unik. Harga lumayan mahal dibanding prol tape lainnya karena biaya produksi tinggi. Nah dari sini kita bisa menentukan target pasar kita.

Target pasar Prol Tape Ananda

  • Perempuan umur 20-55 tahun
  • Orang asli jember kerja di luar kota
  • Wisatawan laki dan perempuan yang lagi liburan k jmber
  • Penghasilan minimal 3-4jt/bulan
  • Minimal punya mobil Avanza
  • Suka main instagram
  • Suka wisata kuliner

Dari target pasar ini bakal dimulai gimana kamu bisa mengelola akun instagrammu buat jualan dan dapet closing banyak. (Tentang target pasar ini bakal saya ulas di lain postingan lagi).

2. Kenali Followermu

Merujuk pada pasal 1 di atas. Dari target pasar itu kamu dapat menjaring follower yang banyak. Tapi follower bermutu yang memang tertarik dengan produkmu dan bakal bikin closing banyak. Bukan fake follower apalagi follower yang cuma nge-spam gak jelas dipostinganmu.

Terus cara dapetin follower gimana ya? banyak cara mendapatkan follower setia. Cara paling jitu ya beli follower hahahaha *bercanda kalau ini mah. Dari pengalaman dulu waktu bikin instagram untuk jualan. Follower pertama saya tuh cuma 10 orang itupun kalangan sendiri. Dan gitu aja bikin senengnya ga ketulungan. Nah cara dapet follower dari pengamatan manual saya..

  • Luasin network ke seantero negeri, berteman dengan siapa saja dan jangan malu-malu buat bilang “Eh, gua punya akun instagram nih saling follow yuk!”
  • Sediakan waktu buat analisa follower di instagram, follow akun yang notabene follower2-nya uda banyak. Dari follower mereka teliti satu-satu siapa diantara mereka yang masuk dalam target pasarmu. Lalu follow mereka. Done!
  • Udah selesai? Belum dong.. Jangan sampe kita bernafsu untuk cuma sekedar di follback dengan mudahnya dari mereka. BIG NO!! Apalagi baper ih… Janganlah. Kan kita mau mendulang rezeki. Coba saja kenali mereka dengan cara kepoin akun mereka, kapan mereka paling banyak menghabiskan waktu buat main instagram. Setelah analisa tadi. Cus deh buat kenal mereka, like postingan mereka dan sekaligus komen yang ada hubungannya dengan upload-an mereka. Sekaesde-lah. Jangan cuma sekali doang. lebih kontinyu dan istiqomah bakal ada peluang besar target buat masuk umpan 😀
  • Otomatis mereka bakalan follback kalian karena penasaran.

3. Posting secara berkala dan Bertema.

Kalau main posting usahakan ya jangan serentak langsung gerombolan 10 kali upload-an. Hal itu sangat menggangu follower kamu. Bikin mereke eneg dan bilang “Doh! ni orang nyampah di beranda gue.”

Sumber: https://giphy.com/search/bad-mood

Lebih baik posting sehari maksimal 5 kali secara berkala di traffic yang lagi rame. Tentukan tema jualanmu. Bangun brandingmu dari awal. Jadikan postikanmu juga bertema khas. Jangan seperti gado-gado hehe. Kalau asli gado-gado mah enyak. Nah, kalau postingan gado-gado bikin rusak mata. *ups banyak kok contohnya. Jualan berbagai warna di berandanya. Kesannya semacam toko fisik tapi display barangnya berantakan kan? Hmm.. Kalo gini mulai langkah pake rumus ATM ( Amati, Tiru, Modifikasi) banyak brand terkenal yang beranda instagramnya itu se.su.wa.tu. enak dilihat. Dan bikin greget kalo lama kepoin mereka.

Coba amati dan dan tiru cara brand terkenal mengelola akun mereka. Jaman sekarang tidak ada alasan untuk gak bisa desain. Banyak aplikasi smartphone yang memudahlan kita untuk desain minimalis dan layak yang gak kalah sama editan photoshop. Kayak phonto, pics art, fontee dll. So yuk kembangkan diri untuk mulai belajar ke depan.

4. Jangan Jualan melulu dan Jangan Nyampah!

Ada kesan yang baik ketika kita menawarkan produk dengan etika dan kesopanan. Ini serius. Bakal ngena di hati follower. So, jangan sampe kita melulu jualan aja di instagram. Ini jamannya informasi sesuatu yang penting banget. Prescious! Manfaatkan berbagai informasi selanjtnya olah dan posting yang berguna bagi followermu dan pastinya berhubungan sama produk jualanmu. Misalnya nih, kamu jualan sovenir pernikahan. Ungkap informasi tentang pernikahan. Manfaat menikah atau yang lainnya. Lalu setelah itu sesekali posting tentang produk jualanmu. Dengan caption barang yang detil. Dan jangan sekali-kali nge-spam di akun artis deh. Ga ada feedback berati kok. Malah kesannya bakal ngerusak postingan orang. Uugh! Ga banget deh..

5. Banyakin hashtag atau Taggar dan Lengkapi Contact Person

Iyap untuk menjaring viewers, likers, maupun follower. Tiap posting usahakan kamu bikin hastag/taggar yang banyak. Jumlahnya mininal 20 buah. Ingat, taggarnya yang ada hubungannya dengan postinganmu. Jangan sampe deh jualan cilok taggarnya #balajeur hadeeh capek dimaree. Untuk mencari keyword juga butuh pengamatan. Jangan sampe kamu bikin taggar yang banyak di cari orang tapi tidak berhubungan dengan postingan.

Oiya pastinya lengkapi informasi kontak di bio yaa.. Itu penting biar follower yang minat produk kamu bisa langsung deh ngobrol lebih privat dan bikin closing hihi.

6. Pake Foto Produk Sendiri

Nah ini, sering ga sih banyak dapet review “Sis, kok ga sesuai gambar sih?” trus customer bakal nunjukin wajah jutek kaya gini.

Sumber: http://www.reactiongifs.com/when-i-am-in-a-bad-mood/
Sumber: http://www.reactiongifs.com/when-i-am-in-a-bad-mood/

Nah.. Untuk mendapatkan trust dari follower mending mulai sekarang yuk kita foto sendiri produk kita. Hmm, gimana kalau kameranya smartphone saya nggak mendukung buat mengambil gambar yang catchy? Tahu nggak gaes? Saya pernah loh ikut grup facebook namanya kofipon disitu diajarin gimana caranya kita ngambil gambar dengan cara yang luar biasa meskipun kamera kita standar loh.. Yang penting pencahayaan, teknik dan siapa yang ada di belakang kameranya :). Kalo kamu seller sistem dropshipper gimana? Hmm kan nggak punya real produk. Coba deh mulai sekarang menyisihkan sedikit profit kamu buat menyicil beli produk sendiri dan mulai membuat foto produkmu sendiri yang khas. 🙂 kan, gak mungkin selamanya dropshipper maunya berkembang terus usahanya. Hehehe

7. Manfaatkan akun-akun terkenal

ENDORSE produk kamu! Hah? Gak salah baca?

Iya beneran. Dunia endorse mangendorse itu penting banget. Tapi, buat modal aja susah? Gimana mau endorse artis? Mahal bingit. Akun terkenal bukan berarti artis kan? Dari sekian target pasar pasti ada salah satunya yang menjadi publik figur. Yang follower orang itu udah ribuan bahkan lebih. Ajak kerjasama mereka. Kalau yakin produk kamu itu bagus dan bermutu pastinya dengan mudah dia mau buat endorse. Fee? Oh God, gampang. Coba tawarin dia produk kamu secara gratis. Dia pasti udah seneng banget atau mungkin kalo di nego harga. Please deh itu jauh lebih murah dibanding endorse artis. Dan pastinya banyak keuntungan produkmu dikenali oleh followernya dia yang jadi target pasarmu.

Banyak sekarang akun-akun yang menyediakan informasi berkisar tentang travelling, kuliner, akun mahasiswa ataupun dagelan. Dari akun tersebut biasanya juga banyak yang menawarkan kerjasama endorse. Biayanya lebih murah dibanding dengan artis juga bukan?

8. BONUS: Be Wise and Possitive

Kalo ini mah, saling mengingatkan aja. Tetap positif. Namanya rejeki sudah ada yang mengatur. Intinya, jangan sampe lupa bahwa usaha kita bakal berbuah manis kemudian hari. Mungkin ada yang mau nambahin tipsnya? Yuk, berbagi di komen.. 🙂 🙂

 

P.S artikel pernah diterbitkan di blog lama

Love,

ayu nita

2 thoughts on “7 Tips Jualan Online di Instagram bagi Pemula

  1. Sekarang para artis udah mulai gerah karena banyaknya org yg mengklaim diri mereka publik figure dg followers banyak itu 😀

    Jujur saya masih kurang mahir utk jualan by medsos. Apa lagi IG lebih expert utk yg hobi2 aja gitu
    Travelling atau post kuliner misalnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *